Tuesday, September 20, 2011

rhapsody of love 25

Adik peluk lengan aku. Aku tengok muka dia sekilas sebelum berpaling pada Pak Chu. Pak Chu sengih-sengih. Ah, dua beranak ni sama je! Aku mengetap bibir geram.

"Angah syif petang lah.." Aku mengingati mereka. Adik mencebik.

"Sempatlah ngah. Sekarang baru pukul berapa?" Adik jawab. "Jom la ngah. Jom la."

"Alaaa... pergi Sunway nak buat apa?" Aku kerut dahi. Adik ni macam-macam laa..

"Cuci mata. Kan Dek Ya kan?" Pak Chu menyampuk. Aku jeling. Orang tua ni nak kena sekeh ke apa? Orang kan kerja petang karang. Nak pergi tawaf Sunway nak buat apa? Aku mengeluh. Pandang muka adik yang penuh dengan pengharapan tu.

"Okaylah. Pergi siap." Aku cakap datar. Adik ketawa dan terus memeluk leher aku. Satu ciuman singgah di pipi aku. Hee~ Sabar jelah dengan si bongsu ni..

"Saaaayang angah!" Kata adik sambil berlari masuk ke bilik. Hehhh... rumah sewa aku ni dah macam jadi rumah tumpangan dah pun. Nasib baik Pak Chu dah nak 'pindah' duduk rumah abah hari ni sebab esok dia dah nak balik Bandung. Kut tak... pening kepala aku dengan dua makhluk ni. Asal balik saja dari hospital, ada la lawak bodoh dorang. Aku tersungging senyuman kecil.

"Nak pergi macam tu ke?" Pak Chu tanya. Pipi kanan aku ditarik perlahan. Terus hilang senyuman aku. Aku tepis tangan Pak Chu.

"Apanya?"

Pak Chu tengok aku atas bawah.

"Keluar macam ni sudah,"gumam aku rendah. Bukan aku pakai spaghetti tank top dengan boxer pun. Okeylah ni jeans dengan T-shirt gedabak ni. Bukan nak buat runaway pun kat Sunway tu..

"Takdelah. Pak Chu ingat Cha pakai tudung. Dah tak pakai eh sekarang?"

Aku kerut dahi sambil meraba kepala aku. A'ah laa.. kepala aku tak tutup lagi. Aku sengih bersalah pada Pak Chu yang dah tergeleng-geleng tengok aku. Aku terus masuk bilik kemudiannya.

"Adik.. berhenti makanlah dulu. Angah dah nak tumbang dah rasanya." Aku merengek pada adik. Adik pandang aku pelik.

"Doktor apa stamina tak cukup ni?" Lantak kaulah nak kata apa. Aku lapar ni. Aku dengar Pak Chu gelak jahat kat belakang. Pak Chu ni karang ada yang kena penampar sakti bunga Chempaka satgi.

Adik macam tak dengar aje aku merengek-rengek nak makan. Dia masuk butik baju. Entah dia cari apa dalam tu aku tak tahulah. Pada tangan dia tu dah berlambak-lambak beg plastik. Beli kasutlah, bajulah, seluarlah, tudunglah... Yang naya aku jugak. Duit angah jugak yang diketuk. Pak Chu tu tak nak pula diketuknya.

Aku ikut sahaja kemana dorang nak pergi. Ikut dengan kaki tapi bukan dengan hati. Aku sungguhlah dalam mood jangan-kacau-aku-boleh-tak tapi dorang ni bukan reti bahasa. Payah nak berbahasa dengan orang yang tak reti bahasa ni. Sesungguhnya, aku memang takde mood nak buat apa-apa. Entah apa kena dengan aku sejak kebelakangan ni. Kepala dengan badan gaya tak boleh nak bekerjasama je sejak dua menjak ni.

Tengah-tengah mengutuk diri sendiri dalam hati, tiba-tiba aku tersondol orang kat depan aku. Orang tu terkedepan dek kena langgar dengan aku. Alamakkkk.. bijaksanalah kau ni Chempaka! Tahniah! Ngeee~ mesti orang ni marah. Muka aku dah cuak 16.5 dah ni.

"Err... ma.. af.." Aku terkedu melihat orang aku langgar. Terkebil-kebil aku pandang dia. Dia pun pandang aku macam tak percaya.

"Ada... ada cedera tak?" Suara aku tersekat-sekat. Sejak bila entah aku jadi gagap. Aku dengar dia gelak kecil sambil mata aku tak lepas dari pandang dia. Dah berjambang.... Apa jadi dengan dia? Hanyut kat laut ke?

"Tak." Dash jawab tenang. Berdegup jantung aku dengar suara dia. Mungkin dah lama tak dengar. Dua bulan. Dua bulan dia menyepikan diri. Tapi aku juga yang suruh dia blah kan? Aduhhh! Apa kena dengan otak aku ni? Aku pandang tempat lain bila mata dia tajam merenung aku. Pehal tengok orang macam nak telan ni????

"Why are you here?" Aku tanya datar. Pura-pura melilau ke arah orang ramai. Tiba-tiba aku teringat Pak Chu dengan adik. Kemana dorang eh?

"Err... lunch." Dia garu dagu dia yang dah berjambang nipis. "Alone."

Aku tak tanya pun dengan siapa. Aku tersenyum dengar kata hati.

"Nak.. join?" Dia tanya aku.

Aku pandang dia dengan kening sebelah terangkat. "Come again."

Senyum. "Nak join I tak?"

Heesh.. janganlah senyum macam tu..

"Tak boleh kut. I datang dengan orang lain." Aku garu kepala. Kenapa kitorang ni? Gaya sebelum ni tak ada apa-apa yang berlaku je. Aku tengok dia senyum lagi.

"Tak apalah kalau macam tu. I pergi dulu. Take care." Dia gosok kepala aku. Nasib baik berlapik jadi takdelah aku nak hangin. Aku tengok dia sampailah dia hilang dari pandangan aku. Tiba-tiba, mata terasa pedih. Pipi jadi hangat. Ishhh.. air-cond kat sini sejuk ni. Aku cuba menafikan apa yang hati aku rasa.

Aku terima mesej dari adik.. dorang kat Noodle Station. Aku terus menapak kat sana dengan kepala kosong.   Tak tahu nak fikir apa. Aku rasa sejak aku dewasa ni.. hidup aku memang tak terurus langsung-langsung. Kenapalah hidup aku tak macam Maira? Easy. Smooth. Belajar, bercinta, kerja dan kahwin. Senang. Tak susah macam aku. Aku ni ada sorang kawan pun dah pening.

"Angah! Boleh pula dia termenung. Nak makan apa?" Aku tersentak bila lengan aku ditampar kuat. Aku pandang dia sambil kerut kening.

"Angah senyap tu makna angah tak nak makanlah." Aku marah.

Adik senyap tengok aku. Pak Chu kat sebelah adik dah hantar signal mata. Aku buat tak tahu aje. Malas nak layan. Nak makan, makan ajelah. Yang sibuk tanya aku kenapa? Aku mendengus. Lepas makan, kitorang terus gerak ke parkir kereta. Mungkin sebab adik tengok mood aku yang dah makin tenat ni yang buat dia nak balik. Pak Chu pula tak kata apa-apa. Sekadar senyap memerhati aku gaya nak diagnos pesakit dia.

"Adik, bayar parking jap." Datar suara aku menyuruh adik. Adik angguk tanpa bantahan. Aku nampak dia tarik tangan Pak Chu sekali. Tu nak ngadu la tu.. macam aku tak tahu. Aku berjalan lemah ke arah kereta Myvi yang terletak agak jauh jugaklah. Tiba-tiba sebuah motor laju meluncur betul-betul sebelah aku. Nasib baik aku sempat elak ke tepi kalau tak memang dah terseret sekali. Tapi baik tak baik jugalah apabila kaki aku terpeleot dan menyebabkan kepala aku terhantuk kat bucu tiang. Bergegar rasanya otak ni. Dahi aku basah. Aku pegang serta-merta. Aisehhh... darah...

"Cha, are you okay?" Aku angkat kepala dan tengok Dash ada kat depan mata. Mukanya jelas risau. Dia keluarkan sapu tangan dia dan ditekup ke dahi aku, di bahagian luka tu.

"Kereta I kat sana je." Dia tunjuk kereta Audi dia yang memang tak jauh dari tempat kejadian. Dia macam tahu aje apa yang berlegar dalam kepala aku. Mestilah aku nak tahu macam mana dia boleh ada kat sini...

"Ya allah, Cha!" Terdengar suara Pak Chu dari belakang. Aku mula terasa pening-pening. Mungkin darah masih mengalir kut yang buat aku rasa nak pitam. Aku genggam tangan adik, cuba untuk bangun. Tapi Dash yang bantu aku. Yalah, kudrat adik tu memang tak setanding Dash. Si adik tu sekeping mana boleh lawan badan Dash yang gaya Fahrin Ahmad versi kurus sikit je tu.

"Kita pergi klinik." Dash bagi arahan. Aku geleng.

"Pergi kliniklah Cha." Pak Chu sokong Dash. Matanya melirik ke arah Dash yang masih memeluk bahu aku. Signal amaran sebenarnya.

"Nak buat apa pergi klinik? Pak Chu kan doktor. Tolonglah cuci. Pergi klinik kena bayar." Aku senyum nak tak nak sambil tolak tangan Dash. Tapi dia buat-buat tak perasan. Sesekali aku nampak mata dia jeling ke arah Pak Chu.

"Adik pun boleh tolong cucikan.." Adik menyampuk. A'ah laa.. aku lupa. Adik kan doctor-to-be jugak. Aku gosok kepala dia. Dia tersengih.

"Dash.." Aku dongak kepala dan pandang Dash. "Er... rasanya I dah boleh berdiri ni. Can you..." Ayat tu memang sengaja aku tak habiskan. Aku harap dia boleh faham. Lama Dash pandang aku, tajam masuk ke dalam anak mata. Macam nak tembus. Serta-merta, pipi aku terasa panas. Tak lama kemudian, dia lepaskan juga. Dia suruh aku pegang handkerchief yang kat atas luka tu sendiri. Aku tarik nafas lega.

"Dashiel Saiffullah," Dia hulur tangan dia pada Pak Chu. Pak Chu sambut dengan senyuman sambil memperkenalkan diri dia pada Dash pula. Aku tengok Dash pandang adik pula.

"Dek Ya?" Dia tanya adik.

Adik angguk teragak-agak. Muka cuak semacam.

Dash gelak. "Dah besar. Makin cantik." Dia gosok kepala adik yang berhijab tu macam dia selalu buat kat aku. Aku terkebil-kebil tengok dorang. Apakah dorang lupa aku yang sakit ni? Nak buat sesi ramah-mesra pun...

"Abang Dash ke ni?" Adik tanya. Suara tinggi macam haper je.

Dash angguk.

"Lainlah sekarang! Makin handsome." Adik gelak kecil. Handsome? Aku buat muka.

Dash balas dengan kenyitan mata. Aku sembunyikan senyuman aku. Rindu nak tengok perangai tak senonoh dia tu. Eh? Rindu?

"Jomlah. Angah dah tak rasa kaki dah ni." Okeh, agak melampaulah aku kata tak rasa kaki. Maksud aku, kaki aku terasa lemah sekarang ni. Nak pitam. Aku terus capai lengan Pak Chu untuk dijadikan tongkat. Dash nampak risau semula.

"You okay tak ni?" Suara dia yang lembut tu terasa macam petir menusuk ke jantung. Jantung aku berdebar-debar tiba-tiba. Aku melarikan pandangan ke arah lain apabila mata kitorang bertentangan.

Aku angguk nak tak nak. "Jom Pak Chu."

Lagi lama aku duduk dekat dengan dia, lagi cepat aku jadi biol gamaknya!

1 comment:

  1. wowww...besttt...asyik gler akak bc...ad smbungan x?

    ReplyDelete

sekupang.. dua kupang.. tiga kupang.. nah! aku kasi kat hangpa!